Asus U36SD, Superior Mobility Notebook


Meski notebook merupakan komputer jinjing yang ditujukan untuk dibawa-bawa, tetapi ia masih punya berbagai segmentasi di dalamnya. Ada yang memang untuk portabilitas, ada yang ditujukan sebagai perangkat hiburan di perjalanan, sampai yang menjadi pengganti PC desktop juga ada.

Asus punya beberapa segmen notebook, salah satunya adalah yang disebut superior mobility, notebook U series yang didesain ringkas, ringan dan mudah dibawa kesana-kemari. Salah satu yang terbaru dari segmen ini adalah model U36SD.

Model U36SD sendiri merupakan salah satu produk dari seri U36 selain U36JC, pendahulunya. Perbedaan di antara kedua notebook dengan ketebalan hanya 1,9 sentimeter ini hanyalah pada prosesor yang digunakan dan bobot notebook tersebut.

U36JC menggunakan prosesor Core i5/i3 dan bobot seberat 1,6Kg. Adapun prosesor Core i7 tersedia di model U36SD, dan bobotnya jika menggunakan baterai 8 cell 0,06 kilogram lebih berat. Namun demikian, untuk pasar Indonesia, Asus hanya memasukkan versi Core i5 dan i3 dari U36SD.

Spesifikasi dan Fitur
Pada U36SD yang kita bahas kali ini, prosesor Intel Core i5 2,66GHz. Seperti diketahui, prosesor seri ini dua inti prosesor serta sebuah inti grafis yang bekerja pada kecepatan 500 sampai 766MHz. Inti prosesornya sendiri mengerjakan dua tugas sekaligus, sehingga bekerja bak memiliki 4 prosesor.

Meski sudah punya grafis terintegrasi yakni Intel GMA HD 3000 yang tertanam di dalam prosesor, pada notebook ini Asus memasang pula Nvidia GeForce GT 520M demi meningkatkan kinerja saat dibutuhkan. Namun dengan teknologi Nvidia Optimus yang bertugas untuk menghemat baterai, grafis bisa beralih kembali ke prosesor Intel jika sedang tidak dibutuhkan.

Jika GeForce GT 520M yang digunakan memakai memori video DDR3 1GB sendiri, grafis GMH HD 3000 yang tertanam di prosesor menggunakan memori utama untuk bekerja (shared memory). Adapun untuk model ini, yang tersedia secara standar adalah dengan memori DDR3 sebesar 2GB. Berikut spesifikasi singkat Asus U36SD:

Display      

13.3″ 16:9 HD (1366×768) LED Backlight

CPU & Chipset

Intel Core i5 2,66GHz, HM65 Express Chipset

Memori       

DDR3 1333MHz 2GB up to 8GB

Konektivitas   

Integrated 802.11 a/b/g/n, 10/100/1000 LAN, Bluetooth (opsional)

Penyimpanan   

2.5″ SATA, 640GB 5400rpm

Kamera   

0,3 megapiksel

Audio        

Built-in Altec Lansing Speaker

Input / Output

VGA, HDMI, 1x USB 3.0, 2x USB 2.0, LAN, Audio, Card Reader

Baterai       

(5600 mAh 83 Whrs 8 cell) atau (3100 mAh 44 Whrs 4 cell)

Dimensi       

32,8 x 23,8 x 1,9 cm

Bobot       

1,44kg / 1,66kg (4 / 8 cell battery)

Sistem operasi 

Windows 7 Home Premium dan Asus Express Gate

Garansi   

1 tahun

Dari sisi desain, Asus menggunakan casing berbahan magnesium-aluminium alloy dan lapisan yang mereka sebut silky nanometer. Casing berbahan seperti ini lebih tahan terhadap goresan dan tidak meninggalkan jejak sidik jari ataupun telapak tangan.

Uji Coba
Notebook ringkas ini hadir dengan sistem operasi Windows 7 Home Premium. Namun demi memudahkan mereka yang ingin berkomputer saat di perjalanan, ada sistem operasi berbasis Linux yakni Express Gate yang dapat diaktifkan lewat tombol power yang berbeda dengan tombol power untuk masuk ke Windows.

Saat kami coba, notebook ini membutuhkan waktu 50,4 detik untuk dapat masuk ke sistem operasi Windows dan perlu 13,7 detik untuk shutdown. Menggunakan Express Gate, notebook cuma perlu 8,9 detik untuk dapat digunakan dan 4,7 detik untuk kembali non aktif. Berikut ini penilaian Windows Experience Index untuk Asus U36SD (skala 1 sampai 7,9).

Kami menggunakan notebook ini untuk bekerja sekaligus menggunakan beberapa aplikasi multimedia di background. Dengan opsi manajemen daya diset ke posisi kinerja maksimal, kami juga menjelajah internet dan berinteraksi di instant messaging serta video conferencing lewat kamera web, yang sayangnya hanya 0,3 megapiksel, lewat jaringan Internet nirkabel. Dari kondisi baterai yang terisi penuh, ternyata notebook ini dapat menemani kami bekerja selama 4 jam 19 menit non stop.

Yang menarik, Asus menggunakan teknologi penyapu panas khusus berupa dual light heat pipes yang didesain cukup efektif. Ini mampu membuat kawasan di sekitar palm rest tetap dingin meski notebook telah digunakan selama beberapa jam. Di pasaran Indonesia, notebook ini tersedia di kisaran harga US$879 dolar atau sekitar Rp7,8 juta.

Kelebihan
•    Desain ringkas, casing ‘anti dekil’
•    Pendinginan baik

Kekurangan
•    Kamera web hanya 0,3 megapiksel

-VIVAnews

Asus U36SD, Superior Mobility Notebook

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s